Berita Pendidikan Islam

Produktif Berliterasi di Masa Pandemi


Foto

Pati (Pendis)- Masa pandemi tidak menghalangi sebagian orang untuk tetap produktif, termasuk salah satu guru MTsN 1 Pati, Henny Nurhasanah. Waktu luang selama Work From Home (WFH) ia manfaatkan untuk menulis dan menghasilkan karya yang luar biasa.
Henny mengungkapkan alasan dirinya memulai menulis berawal dari keinginannya untuk mengabadikan angan dan perasaan ke dalam sebuah karya agar bisa dinikmati dan bermanfaat bagi orang lain. Selain itu, dirinya juga ingin memberikan teladan bagi anak didiknya agar giat berliterasi. "Kalau hanya dalam angan-angan tanpa ditulis, tidak mungkin akan menghasilkan sebuah karya dan sejatinya seorang guru memang harus memberikan contoh," tuturnya.

Tercatat selama pandemi, guru yang mengampu mapel bahasa Inggris ini telah berhasil menulis dan menerbitkan tiga buah buku ber-ISBN, diantaranya satu karya tunggal antologi puisi yang berjudul Menggapai Pelangi di Tengah Pandemi dan dua antologi bersama para penulis gurusianer dari Grup Media Guru Indonesia yakni Merajut Asa Meraih Mimpi Jadi Penulis (esai) dan Titik Keberuntungan dalam Keberkahan (artikel). Dirinya juga menyebutkan saat ini ada dua buku antologi lagi yang masih dalam proses pengajuan ISBN. "Alhamdulillah, karya-karya tersebut terwujud berkat ketelatenan menulis sehabis sholat Ashar dan Isya, karena itulah waktu yang sering saya manfaatkan untuk menulis," ujar Henny.

Keberhasilan Henny dalam menghasilkan buku, bermula ketika ia mengikuti tantangan menulis setiap hari tanpa jeda dari gurusiana, sebuah blog guru terbesar di Indonesia. Selama 155 hari ia istiqomah melakukan kegiatan menulis, namun dalam perjalanan dirinya bukan tidak menemui halangan, pasalnya di hari ke 156 ia jatuh sakit dan diharuskan untuk istirahat terlebih dahulu. "Alhamdulillah, akhirnya hasil karya selama 155 hari itu bisa terbit menjadi sebuah buku," ujarnya. Tak hanya buku saja, kepiawaiannya dalam menulis membuat dirinya menghasilkan beberapa modul sebagai media pembelajaran mata pelajaran bahasa Inggris dan beberapa tulisannya pun pernah dimuat di media cetak koran bahkan dinobatkan sebagai artikel ilmiah populer.

Ia berharap, dengan karya yang ia hasilkan dapat memberikan motivasi kepada para pembaca untuk mengapresiasi karya seni, renungan untuk selalu introspeksi diri, menjadi lebih eksis dalam berkarya dan membangkitkan semangat para pembaca untuk lebih peka terhadap fenomena sosial.
"Menulislah mulai dari sekarang! Tidak ada kata terlambat, jangan takut tulisan jelek, dan jangan takut kehabisan ide. Di saat kita sudah niat untuk menulis, ide akan datang dan mengalir dengan sendirinya," pesan Henny.

Kepala MTsN 1 Pati, Ali Musyafak mengungkapkan apresiasinya kepada salah satu guru MTsN 1 Pati tersebut. Hal ini sebagai bukti bahwa siapapun dan dalam kondisi apapun seseorang mampu berprestasi ketika ada kemauan dan kegigihan dari dalam dirinya. "Terus bergerak, berkreasi, dan berinovasi untuk MTsN 1 Pati. Terimakasih kepada Bu Henny, atas persembahan karya literasinya. Semoga bisa menginspirasi dan memotivasi guru yang lain untuk berlomba-lomba menghasilkan sebuah karya", tutur Syafak. (TiM)

Diupload oleh : HIK (-) | Kategori: Kegiatan KSKK Madrasah | Tanggal: 21-01-2021 22:09