Berita Pendidikan Islam

Dirjen Pendis Kemenag Ingin Kenalkan Pendidikan Islam ke Mancanegara


Foto

Tangsel (Pendis) - Pendidikan Islam di Indonesia belum dikenal secara meyakinkan di mata dunia internasional. Negeri ini baru dikenal sebagai negara berpenduduk muslim terbanyak di dunia. Oleh karena itu, Direktur Jenderal Pendidikan Islam (Dirjen Pendis), Kamaruddin Amin ingin memperkenalkan potensi pendidikan Islam Indonesia ke mancanegara.

Kamaruddin Amin menyampaikan hal tersebut saat memberikan materi dalam kegiatan Workshop Pengelolaan Website Ditjen Pendidikan Islam di Hotel Santika Premiere Bintaro, Tangsel, Rabu (21/06). Upaya yang bisa dilakukan, kata dia, antara lain melalui media yang dimiliki Ditjen Pendis. Selain website, bisa juga melalui majalah. "Nah, saya ingin majalah Pendis bisa menjangkau seluruh kantor Kedubes (Kedutaan Besar) negara sahabat di Jakarta. Karena jika ingin berkomunikasi dengan dunia luar paling mudah melalui Kedubesnya," ujar Kamaruddin.

Guru besar UIN Alauddin Makassar ini secara khusus meminta pengelola majalah Pendis untuk menghadirkan majalah dalam Bahasa Inggris. Menurut dia, penerjemahan majalah Pendis ke dalam Bahasa Inggris diharapkan bisa menjawab tantangan untuk mengkapitalisasi potensi pendidikan Islam di republik ini. "Saya hanya ingin menjangkau mereka. Itu saja," tegasnya.

Mantan Sekretaris Ditjen Pendis ini juga meminta dibuat satu profil tentang lembaga yang dipimpinnya. "Profil berkelas versi English yang informatif harus kita miliki. Nanti kita bagikan ke kantor-kantor Kedubes itu," tambahnya. Dalam profil tersebut, lanjut dia, menggambarkan bahwa Indonesia satu-satunya negara pemilik lembaga pendidikan Islam terbesar dan terbanyak. "Kita ini mewakili dunia memperjuangkan Islam moderat membendung radikalisme dan kapitalisme," kata Kamaruddin.

Menurut dia, tidak berlebihan jika Indonesia merupakan negara yang paling pantas mewakili dunia untuk berbicara tentang Islam. "Coba bayangkan, kita ini negara majemuk yang paling berpotensi terjadi konflik. Ternyata tidak. Ini semua karena pendidikan Islam sangat berperan," tukasnya.

Dalam waktu dekat, pihaknya akan menggelar Pendis Expo di Jakarta. Di forum tersebut, ia ingin membuka mata dunia melalui Deklarasi Jakarta tentang Islam moderat. "Saya bercita-cita, deklaratornya nanti RI-1. Saya yakin Pak Menteri setuju," pungkas Kamaruddin. (Musthofa Asrori/dod)

Diupload oleh : dod (-) | Kategori: Dirjen Pendis | Tanggal: 23-06-2017 00:00


Share dengan...